Iklan

new-user-zone-banner

Iklan

CB Rent Cars
,

Iklan

Settia

Gegara Disebut "Ganteng" Warga Sumut Ini Tega Habisi Nyawa Temannya, Akhirnya Ditangkap Sat Reskrim Polres Siak

Jan 21, 2021, 23:34 WIB Last Updated 2021-09-22T14:09:17Z

HARIANBERANTAS, SIAK- Dalam berteman memang serba salah, tidak memuji dianggap benci, memuji dianggap menghina. Hal itu dialami Susanto alias Yanto yang memuji temannya dengan kata kata "GANTENG" menjadi malapetaka baginya.



Pasalnya korban Yanto yang berniat memuji temannya berinisial KS (45) alias Kuna alias Bai warga Provinsi Sumatera Utara (Sumut) mengatakan "Ganteng" malah tega menganiayanya hingga tewas.

Pelaku yang menyadari korban meninggal dunia lalu pergi meninggalkan korban. Setelah menjadi buronan polisi (DPO) akhirnya ketangkap usai dideteksi tempat persembunyiannya.

Pelaku pembunuhan Susanto alias Yanto itu berinisial KS (45) alias Kuna alias Bai merupakan warga Provinsi Sumatera Utara (Sumut) berhasil dibekuk satuan reserse polres Siak.

Motif KS melakukan pembunuhan tersebut karena tersinggung dengan ucapan korban yang menyebut pelaku "ganteng".

"Tumben, kok ganteng kali, mau ke mana?. Itu yang disampaikan korban ke pelaku, dikarena ucapan itu membuat pelaku tersinggung," ucap Kapolres Siak AKBP Gunar Rahadyanto, saat konferensi pers, Kamis (21/1/21) di halaman Mapolres Siak.

Kapolres menjelaskan, ucapan tersebut dilontarkan korban ke pelaku, saat sama-sama menginap di salah satu kos-kosan di Km 11 Kecamatan Koto Gasib.

"Meski sama-sama berasal dari Sumatera Utara, pelaku dan korban tidak saling mengenal. Di kosan tersebut mereka bertemu," ucap Kapolres.

Kapolres menjelaskan, sebab dari ucapan tersebut, pelaku diduga sakit hati ke korban. Sehingga korban dan temannya yang bernama Soni Syah Dalimunthe hendak berangkat kerja atau berjualan peralatan rumah tangga menuju ke Desa Maredan Kecamatan Tualang, dibuntuti pelaku dari belakang.

Pelaku membuntuti korban dengan sepeda motor. Sampai di tempat kejadian perkara, di jalan Bakal Desa Pinang Sebatang, Kecamatan Tualang Kabupaten Siak, pelaku langsung membacok Yanto dan Soni menggunakan parang sebanyak 4 kali.

"2 kali mengenai perut sebelah kanan korban, bacokan ketiga ke arah Soni dan mengenai Soni, dan kemudian Soni berhasil lari dari pelaku," kata Kapolres.

Setelah itu, pelaku melarikan diri ke arah Pekanbaru. "Setelah jauh dari TKP Soni berhenti meminta bantuan, dan saat itu lewat mobil pick up kemudian diantarkan korban ke Puskesmas Koto Gasib," jelasnya.

Setelah membawa korban ke puskesmas dengan kondisi sudah meninggal dunia, kemudian Soni melaporkan peristiwa itu ke Polres Siak.

Tanggal 18 Januari, tim opsnal Polres Siak mendapat informasi dari masyarakat, tentang keberadaan pelaku di wilayah Kabupaten Rokan Hulu Riau.

Dipimpin kasat reskrim Polres Siak AKP Noak Aritonang berangkat ke lokasi tujuan, tanggal 19 Januari, pelaku berhasil diamankan di Desa Batang Kumu Kecamatan Tambusai Kabupaten Rokan Hulu.

"Pelaku berusaha untuk melawan, namun berhasil kita amankan," kata kasat reskrim AKP Noak menambahkan.

AKP Noak mengatakan, pelaku akan dijerat pasal 340 KUHPidana, jo pasal 338 KUHPiadana, dengan ancaman pidana mati atau pidana penjara seumur hidup. (***)

MUSIK TERKINI

Iklan

iklan

FILM CINEMA

_