Headlines News :
Home » » Diduga Pemprov Riau Tidak Transparan, DPP LSM PEPARA-RI Ajukan Gugatan ke KIP Riau

Diduga Pemprov Riau Tidak Transparan, DPP LSM PEPARA-RI Ajukan Gugatan ke KIP Riau

Written By HARIANBERANTAS on Wednesday, September 4, 2019 | 9:35:00 PM

HARIANBERANTAS, PEKANBARU- Keterbukaan informasi dan pelayanan publik di pemerintahan era Syamsuar makin hari makin buruk. Hal ini terbukti ketika sejumlah aktivis di Riau sebut saja dari DPP LSM PEPARA-RI mengarak pemerintah pemprov riau ke hadapan Komisioner Komisi Informasi Publik (KIP) Provinsi Riau guna memenuhi kebutuhan informasi masyarakat.

Berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik (KIP) menyatakan setiap kegiatan yang dibiayai dari APBN, APBD dan Bantuan/Hibah wajib menyampaikan informasi kepada publik secara berkala.

Keterbukaan Informasi Publik di lingkungan pemerintah Pemprov Riau ini semakin hari semakin buruk, akibatnya aktivis dari DPP LSM PEPARA-RI menggugat mengajukan gugatan ke KIP Riau terhadap ketidak transparannya pejabat publik di Riau tersebut.

Bungkamnya pemerintah Riau terhadap infomas dokumen yang dibutuhkan masyarakat diduga takut terbongkar borok mereka yang mengarah pada dugaan tindak pidana korupsi dilingkungan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Provinsi Riau. Gugatan itu diajukan pada tanggal 30/08/19) lalu.

Pokok sengketa Informasi Publik antara DPP LSM PEPARA-RI dengan Sekretaris Daerah Provinsi Riau selaku Atasan PPID Utama Pemerintah Provinsi Riau, pihak Komisi Informasi Provinsi Riau telah mengeluarkan akta registrasi sangketa dengan nomor: ARS-PSI/KIP-RIX/2019. Hal itu, diutarakan Martin kepada media ini, Rabu (04/09/19).

Dikatakanya, sebelumnya Lembaga PEPARA-RI (Pemohon) mengajukan Permohonan Informasi dan Keberatan Atas Permohonan Informasi kepada PPID Utama Pemerintah Provinsi Riau selaku (Termohon), terkait pelaksanaan kegiatan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Provinsi Riau tentang pelaksanaan pekerjaan Strategis Pembangunan Mesjid Raya Provinsi Riau, tahun anggaran 2017 dan 2018.

"Namun sangat di sayangkan Permohonan Informasi tak dapat memperolehnya dari instansi terkait, sesui permintaan. Sehinga akhirnya lembaga PEPARA-RI menempu jalur Penyelesaian Sangeta Informasi Publik melalui Komisi Informasi Provinsi Riau, yang beralamat di Jalan Gajah Mada Pekanbaru," ungkap Martin Ketum LSM Pemantau Prasarana Aparatur Negara Republik Indonesia.

Adapun maksud tujuan lembaga PEPARA-RI meminta Permohonan Informasi terkait proses pelaksanaan pekerjaan Fisik Pembangunan Mesjid Raya Provinsi Riau, kata Martin, untuk memastikan sejauh mana adanya transpran Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Riau melalui Bidang Tata Bangunan dalam pelaksanaan kegiatan tersebut.

Kenapa tidak, berdasarkan informasi baik dari hasil investigasi team lembaga kita dilapangan bahwa untuk pembangunan rumah ibadah itu diduga terindikasi menyimpang pelaksanaannya dilapangan. Bahkan proses pengerjaan kegiatan tersebut diduga masih dikerjakan oleh rekanan kontraktor pada Bulan Maret 2019, sementara pekerjaan itu seharusnya selesai pada tanggal 19 Feberuari tahun 2019 atau di PHO, setelah dilakukan penambhan waktu 50 hari kelender dari masa kontrak awal, tuding Martin.

Menurut Martin, lembaga kita tak ingin gegabah untuk menindak lanjuti temuan pada Pembangunan Mesjid Raya Provinsi Riau tersebut ke pihak aparat hukum. Setelah, adanya penyelesaian sangeta informasi publik antara instansi terkait nantiknya. Maka baru, menindaklanjutinya kepada pihak yang berwewengan untuk memastikan adanya dugaan penyimpangan atau tidak ditubuh proyek yang dimaksud, tuturnya.

Untuk jadwal Sidang Sangketa, Martin menjelaskan,"belum tahun kapan hari H nya dilakukan pemanggilan oleh Komisi Informasi Provinsi Riau untuk Sidang Perdana, tetapi surat pemberitahuan lembaga kita telah terima, tertanggal 03 September tahun 2019. Semoga pihak Termohon yaitu, Sekretaris Daerah Provinsi Riau selaku PPID Utama Pemerintah Provinsi Riau tak mangkir dalam persidangan nantiknya, harap Martin dan mengakhiri.

Terpisah, Dinas Komunikasi, Informatika dan Statistik Provinsi Riau 
melalui Sekretaris, Ibu Lili Irianti selaku PPID Utama Pemerintah Provinsi Riau yang dikonfirmasi pewarta ini melalui hendphone selulernya Rabu (04/09/19), terkait adanya surat pemberitahuan akan adanya Sidang sangketa Informasi Publik antara DPP LSM PEPARA- RI dan Sekretaris 
Daerah Pemerintah Provinsi Riau selaku PPID Utama Pemerintah Provinsi Riau, belum mendapatkan kejelasan dikarenakan telfon genggamnya saat dihubungi belum terangkat.

Akivis LSM Pemantau Prasarana Aparatur Negara Republik Indonesia yang dikenal kerap kali membawa ke Meja Hijau Komisi Informasi Provinsi Riau untuk kasus Penyelesaian Sangekata Informasi Publik antara beberapa OPD yang ada di Provinsi Riau baik di Kabupaten itu. Kali ini, sesuai Akta registrasi sangeta dengan nomor:ARS-025/PSI/KIP-R/IX/2019, DPP LSM Pemantau Prasarana Aparatur Negara Republik Indonesia (Pemohon) antara Sekretaris Daerah Provinsi Riau selaku PPID Utama Pemerintah Provinsi Riau (Termohon) untuk menyelesaikan sangketa informasi publik dalam waktu dekat.

Menurut dalam akta registrasi sangketa yang telah ditandai tangani oleh Panitera, Erisman Yahya, M. H, yang diperoleh salinan awak media ini. Sebagaimana ditujukkan kepada DPP LSM PEPARA-RI.

Bahwa, penetapan hari sidang sangketa tersebut akan dilakukan setelah permohonan tersebut dicatat di dalam Buku Register Sangketa Informasi Publik. Komisi Informasi akan memberitahukan perihal penetapan sidang kepada Pemohon dan Termohon," tulis di akta registrasi sangketa. (Tim)
Share this post :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | PT.Berantas Pers Group | Berantas
Copyright © 2015. Harianberantas - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Berantas
Proudly powered by Berantas