Headlines News :
Home » » PT RAPP dan APRIL Grup Diduga Rugikan Negara sebesar Rp 712,24 Triliun

PT RAPP dan APRIL Grup Diduga Rugikan Negara sebesar Rp 712,24 Triliun

Written By HARIANBERANTAS on Wednesday, February 6, 2019 | 10:27:00 AM

HARIANBERANTAS, PEKANBARU- Selasa (05/02/2019) kemaren, Redaksi media ini menerima data informasi atas kerugian negara dan ekologis oleh PT RAPP dan APRIL Grup sebesar Rp712,24 triliun. Dari laporan menyebutkan, Jikalahari menilai PT RAPP dan APRIL Grup melanggar UUD 1945, hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta Hak Asasi Manusia Indonesia saat menyatakan PT RAPP telah berkontribusi terhadap pembangunan Indonesia: investasi sebesar Rp85 triliun, investasi baru pabrik kertas dan rayon Rp 15 triliun, total investasi Hulu-Hilir sebesar Rp 100 triliun, ekspor dan devisa kepada negara sekitar US$ 1,5 milyar atau Rp20 triliun per tahun.

“Bila hanya urusan ekonomi kapitalisme yang jadi perhatian PT RAPP dan APRIL Grup, itu sama saja melanggar hukum tertinggi Indonesia yang mensyaratkan perekonomian berwawasan lingkungan dan lingkungan hidup yang sehat adalah Hak Asasi Manusia,” kata Made Ali,  Wakil Koordinator Jikalahari.

PT RAPP dan APRIL Grup telah melanggar Pasal 33 Ayat 4 UUD 45 dan UU Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Pasal 33 Ayat 4 UUD 45 dengan tegas menyebut: Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional. “UU Lingkungan Hidup dan Kehutanan jelas menyebut prinsip ekonomi kerakyatan, ekologis dan sosial harus sejalan dan seimbang termasuk menghormati hak asasi manusia,” kata Made Ali.

Keuntungan APRIL, Kerusakan Ekologis dan Derita Rakyat Riau
Keuntungan APRIL menebang hutan alam, tidak sebanding dengan dampak kerusakan ekologis yang dilakukan APRIL grup. Jikalahari mencatat total Rp 712,247,628,934,147 kerusakan ekologis sepanjang PT RAPP dan APRIL Grup beroperasi di Riau. “Kerusakan ekologis itu akumulasi dari kejahatan korupsi kehutanan, pidana pajak, pencemaran dan perusakan lingkungan hidup termasuk hak asasi manusia,” kata Made Ali.

Korupsi Perizinan IUPHHKHT/RKT Hutan Alam. Total Rp 2,5 triliun dari 15 korporasi APRIL Grup merugikan keuangan negara menebang hutan alam dalam perkara Tengku Azmun Jaafar (eks Bupati Pelalawan), Arwin AS (Eks Bupati Siak), Syuhada Tasman, Asral Rahman dan Burhanuddin Husin (Kepala Dinas Kehutanan Propinsi Riau) dan Ruzli Zainal (Gubernur Riau).

Berikut ini tabel perhitungan nilai tegakan kayu hutan alam yang hilang serta keuntungan perusahaan atas terbitnya RKT diatas hutan alam dalam kasus korupsi kehutanan penerbitan IUPHHKHTI 12 Korporasi terafiliasi dengan APRIL Group.

Nama Perusahaan Nilai Kayu yang hilang    Keuntungan Perusahaan    (Terbitnya RKT)
  1. PT Selaras Abadi Utama                 Rp.156,194,920,760                    Rp.309,958,449,641   
  2. PT Merbau Pelalawan Lestari        Rp.63,198,216,760                      Rp.77,521,557,428
  3. PT Mitra Tani Nusa Sejati              Rp.104,418,692,984                     Rp.201,836,531,360
  4. PT Uni Seraya                                  Rp.21,864,696,744                       Rp.19,842,658,481
  5. PT Rimba Mutiara Permai             Rp.71,007, 514,124,-                    Rp.106,798,155,411
  6. PT Triomas FDI                               Rp.25,982,728,720                       Rp.26,262,944,465
  7. PT Madukoro                                   Rp.148,168,816,000                     Rp.161,630,105,048
  8. CV Alam Lestari                              Rp.12,279,357,960                       Rp.87,737,894,41
  9. CV Bhakti Praja Mulia                    Rp.108,405,684,400                    Rp.96,115,658,076
  10. CV Harapan Jaya                                     –                                            Rp.65,371,558,265
  11. CV Mutiara Lestari                                  –                                            Rp.5,776,832,50
  12. CV Putri Lindung Bulan                 Rp.55,392,978,880                       Rp.89,099,881,55
  13. PT Bina Daya Bintara                      Rp.83,577,722,720                      Rp.177,388,653,167
  14. PT Seraya Sumber Lestari                 Rp.2,280,558,800                    Rp.59,316,501,750     
  15. PT National Timber Forest Product  Rp.60,183,111,400                  R.p.122,580,457,396
    Total                                         =  ( Rp.912,955,000,252      +     Rp.1,607,237,838,961 )
     Total Keseluruhan                                                   =  Rp.2,520,192,839,213

Berdasarkan data atas temuan Pansus Monitoring dan Evaluasi Perizinan Kehutanan, Perkebunan dan Pertambangan bentukan DPRD Provinsi Riau 2015 menemukan potensi kerugian negara dari pajak yang tidak disetor April Grup total Rp 6,5 Triliun, kerugian negara dari pajak terdiri atas: Rp 6,4 Triliun potensi kerugian negara dari pajak (PPH, PPN DN dan PBB P3) pertahun dan Pajak  PSDH DR yang tak disetor Rp 14,9 milyar tahun 2010-2014. (Tabel perhitungan kerugian negara dari sektor pajak dan PSDH-DR yang ditemukan Pansus Monev Perizinan DPRD Riau terhadap APRIL Group).

Jenis Kerugian Jumlah: Kekurangan PSDH-DR APRIL Group Rp14,982,598,920,- Pajak yang tidak disetorkan sebesar Rp6,452,086,701,014 (Sumber: Hasil Pansus Monev Perizinan DPRD Riau)
Kerugian Ekologis. Hasil Eksaminasi Putusan Burhanuddin Husin Mappi-Jikalahari 2012 menemukan–berdasarkan penghitungan Prof Bambang Hero Saharjo (Guru Besar IPB)—Rp 687 Triliun terdiri atas kerusakan ekologis, ekonomi dan pemulihan ekologi.

Berikut Kerugian ekologis penerbitan 13 IUPHHKHT-RKT  korporasi terafiliasi APRIL Group oleh Burhanuddin Husin.       

Kerusakan Ekologis:

Biaya pembuatan reservoir Rp  197,445,600,000,000,- Pengaturan tata air Rp111,203,312,000,000,- Pengendalian erosi dan limpasan Rp.292,512,000,000, Pembentukan tanah Rp24,376,000,000,- Pendaur ulang unsur hara Rp224,259,200,000,- Pengurai Limbah Rp21,207,120,000 Pemulihan keanekaragaman hayati  Rp131,630,400,000 Pemulihan sumberdaya genetik Rp19,988,320,000,- Pelepasan karbon Rp1,575,177,120,000, Kerusakan Ekonomi-Nilai Kayu Tegakan Hutan Rp20,336,579,670,000,- Nilai Pakai Lahan Rp156,006,400,000,000,- Pemulihan Ekologi. Pengaktifan ekologi yang hilang, sebesar Rp199,734,750,160,000,- Total sebesar Rp687,015,791,990,000 (Sumber: Hasil eksaminasi putusan Burhanuddin Husin Jikalahari-Mappi)

Penebangan Hutan Alam. Mahkamah Agung pada tanggal 18 Agustus 2016 memvonis PT Merbau Pelalawan Lestari (PT MPL) menebang hutan alam di luar izin dan mengakibatkan kerusakan lingkungan hidup mencapai Rp 16,24 triliun.

“APRIL juga berkontribusi besar atas kejadian karhutla tahun 2015 yang mengakibatkan 5 warga Riau meninggal akibat menghirup polusi asap dan 97 ribu warga Riau terkena penyakit ISPA dan kerugian ekonomi mencapai Rp 221 triliun,” kata Made Ali. 

“Termasuk, APRIL juga berkontribusi mengadu domba warga kampung di 11 kabupaten di Riau hingga melahirkan konflik berkepanjangan. Dan, kearifan melayu yang bersumber dari hutan-hutan alam dan flora-fauna juga turut hilang karena APRIL. Artinya APRIL membunuh peradaban budaya Melayu di Riau,” kata Made Ali.”APRIL telah melanggar hak asasi manusia di Riau berupa hak untuk hidup dan lingkungan yang sehat.”

Dari uraian di atas, APRIL hanya mementingkan kekayaan pemiliknya.“APRIL adalah wujud kapitalis yang rela melakukan pelanggaran ekologis dan hak asasi manusia demi menumpuk kekayaan di atas penderitaan jutaan rakyat Riau,” kata Made,” tidak ada kata lain, Presiden Jokowi sudah saatnya bersikap tegas atas kejahatan korporasi APRIL berupa mencabut izinnya dari Riau.”

Atas informasi diterima Redaksi media ini menyebutkan, Jikalahari merekomendasikan kepada kepada Presiden Republik Indonesia, yaitu, (1). Presiden Jokowi mencabut izin PT RAPP dan APRIL Grup lantas, seluruh arealnya dikembalikan kepada masyarat adat dan mengembalikan ruang ekologis agar kebudayaan dan peradaban Melayu di Riau tidak hilang. (2), Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan bukan hanya memberi sanksi administrasi, juga segera mencabut izin PT RAPP dan APRIL Grup karena telah melangggar peraturan perundang-undangan dan Hak Ekologis.

Atas berbagai dugaan perbuatan pelanggaran  hukum perundang-undangan tahun 1945, hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta Hak Asasi Manusia Indonesia tersebut diatas, Redaksi Harian Berantas, telah berulang kali menghubungi Humas PT. RAPP guna konfirmasi berita, tak terjawab. Namun pada edisi berikutnya, pewarta akan melakukan konfirmasi demi terwujudnya keseimbangan informasi. *(red)
Share this post :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | PT.Berantas Pers Group | Berantas
Copyright © 2015. Harianberantas - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Berantas
Proudly powered by Berantas