Headlines News :
Home » » Setahun Kasasi Sudah Ditolak, Raja Thamsir Belum Juga di Eksekusi

Setahun Kasasi Sudah Ditolak, Raja Thamsir Belum Juga di Eksekusi

Written By Harian Berantas on Friday, November 6, 2015 | 9:03:00 PM

HARIANBERANTAS,PEKANBARU - Mantan Bupati Inhu Raja Thamsir bisa jadi merupakan terpidana korupsi yang paling lama bebas berkeliaran. Meskipun kasasinya sudah ditolak 8 bulan silam, tapi belum juga dieksekusi.


Kendati sudah delapan bulan Mahkamah Agung (MA) RI, menjatuhkan putusan kasasi terhadap Raja Thamsir Rahman, terdakwa kasus korupsi APBD Kabupaten Indragiri Hulu senilai Rp 114 miliar. 

Namun hingga saat ini, pihak Pengadilan Tipikor Pekanbaru belum juga menerima salinan putusan kasasi tersebut. 

"Hingga saat ini kita belum terima salinan putusan kasasi atas nama terpidana Raja Thamsir Rahman," ujar Panitera Muda (Panmud) Tipikor Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru, Denni Sembiring SH diruang kerjanya Jum'at (6/11/15) siang. 

Seperti diketahui sebelumnya, setahun lalu tepatnya tanggal 10 Februari 2014, Mahkamah Agung (MA) menolak kasasi yang diajukan jaksa penuntut. 

Dimana dalam putusan tersebut, dengan nomor registrasi perkara 336 K/PID.SUS/2014, MA RI menguatkan putusan Pengadilan Tipikor Pekanbaru, dengan menjatuhkan hukuman kepada mantan Bupati Indragiri Hulu, Raja Thamsir Rahman, selama 8 tahun penjara.

Sebagaimana diketahui, JPU dan terdakwa Thamsir Rachman sama-sama melakukan kasasi ke MA setelah banding Thamsir Rahman dikuatkan Pengadilan Tinggi Riau. 

Sebelumnya, Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Pekanbaru telah memutuskan vonis delapan tahun penjara terhadap terdakwa korupsi APBD Inhu senilai Rp114 miliar, mantan Bupati Indragiri Hulu, Thamsir Rachman pada tanggal 30 Agustus 2012 lalu. 

Thamsir dinilai hakim terbukti melanggar Pasal 2 junto Pasal 18 Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Korupsi sebagaimana diubah dengan Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Undang-undang nomor 31 tahun 1999 junto Pasal 55 ayat (1) ke 1 junto Pasal 64 ayat 1 KUHP.***(har)

Share this post :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | PT.Berantas Pers Group | Berantas
Copyright © 2015. Harianberantas - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Berantas
Proudly powered by Berantas